Pengertian dan Jenis-Jenis Induktor

Pengertian dan Jenis-Jenis Induktor

Projectdune –┬áKita tahu komponen ini dengan nama induktor, tetapi dalam praktiknya, ada banyak nama lain untuk komponen ini, yaitu: koil, reaktor dan diri. Ketika kita mendengar kata koil atau dalam bahasa Inggris, lebih tepatnya koil, akan lebih mudah bagi kita untuk membayangkan komponen ini. Apa yang terlintas dalam pikiran adalah kumparan besi atau kumparan kawat seperti yang terlihat pada transformator. Kami akan mempelajari induktor ini secara lebih rinci.

Pengertian Induktor

Induktor adalah komponen yang berfungsi untuk menyimpan energi dalam bentuk medan magnet. Induktor datang dalam bentuk kumparan kawat, itulah sebabnya ia juga disebut koil atau koil umum. Gulungan kawat ini membentuk medan magnet yang memiliki nilai yang disebut induktansi. Induktansi adalah kemampuan induktor untuk menyimpan energi di medan magnet yang diciptakan oleh aliran arus listrik. Simbol induktansi dalam perhitungan adalah L dengan unit Henry.

Jika dalam artikel sebelumnya kita telah belajar bahwa kapasitor adalah komponen yang menyimpan energi dalam medan listrik, dalam induktansi, energi disimpan dalam medan magnet. Salah satu hal yang juga berbeda adalah bahwa kapasitor mencegah ketegangan berubah, sedangkan induktansi mencegah arus listrik yang bersirkulasi dari nilai perubahan.

Dengan induktansi, arus yang bersirkulasi cenderung lebih stabil dan menghindari tips. Dalam praktiknya, induktansi sebagai komponen sirkuit listrik lebih berguna dalam sirkuit listrik arus bolak -balik. Induktor hampir tidak berguna di sirkuit arus kontinu karena dalam sirkuit arus kontinu, arus yang bersirkulasi adalah konstan,

Jenis-Jenis Induktor

Induktor juga dibedakan menurut kernel induktor. Apa yang kami maksud di sini oleh nukleus adalah objek yang berada di tengah gulungan berliku di induktor. Menurut berbagai penelitian, diketahui bahwa perbedaan bahan di tengah koil akan mempengaruhi gaya medan magnet dalam induktor.

1. Induktor Inti Kosong

Jenis induktor ini adalah induktor yang telah membungkus apa pun di sekitarnya, itulah sebabnya kadang -kadang disebut nukleus telanjang. Ada juga orang -orang yang menyebutnya induktor kernel udara karena apa yang ada di tengah koil hanya udara. Induktansi ini memiliki stabilitas frekuensi yang baik.

Induktor ini dibuat dengan matriks silinder dengan diameter tertentu (seperti hutan), kemudian matriks digulung di sepanjang kawat untuk membuat induktor dengan nukleus udara, induktansi dapat distabilkan dengan mencelupkan induktor dalam pernis atau memperbaiki itu dengan lilin.

2. Induktor Inti Besi

Besi adalah bahan magnetik yang paling umum dan merupakan bahan yang sangat baik untuk inti induktor. Karena induktansi yang sangat tinggi, penginduksi inti besi biasanya digunakan untuk filter frekuensi rendah dan juga digunakan dalam peralatan audio.

3. Induktor Inti Ferit

Pada dasarnya, jenis induktor ini hampir identik dengan induktor nukleus besi karena ferit adalah kepingan salju besi. Bubuk ferit ini kemudian dihubungkan dengan resin epoksi dan dibentuk menjadi silinder. Jenis induktor ini mudah dikenali dengan warna abu -abu dan juga karena nukleus ferit cenderung rapuh (mudah kerusakan). Keuntungan induktansi dengan nukleus ferit adalah bahwa induktansi induktansi ini dapat dengan mudah disesuaikan dengan menghitung proporsi bubuk ferit yang digunakan.

Referensi: https://www.kelasplc.com/